Monday, February 25, 2013

Perjalanan Menemui Murabbi Mendekatkan Diri Kepada Rabbi




Assalamu’alaikum warahmatullah.
Alhamdulillah wa syukur lillah.

Setelah beberapa hari menyepi hari ini ingin saya kongsikan mengenai murabbi saya yang amat saya segani. Segan pula bila mengatakan beliau adalah murabbi saya kerana saya sebenarnya bukanlah salah seorang muridnya yang sempat bertalaqqi secara berhadapan dengannya. Namun begitu, tetap ingin saya perkatakan sesuatu di sini moga-moga menjadi peringatan dan ibrah kepada semua.

Travelog ini bukan travelog biasa. Ia merupakan travelog tarbiyah diri. Perjalanan ini bukan perjalanan biasa kerana ia membawa erti luar biasa. Perjalanan mendekati ulama yang berjiwa murabbi.

Tuesday, February 19, 2013

Muslim Style vs Gangnam Style







Assalamu'alaikum. Salam kebangkitan ruh Islam.

Rasanya tidak perlu saya terjemahkan kepada Bahasa Melayu keseluruhan lagu Oppa Gangnam Style ini. Sepertinya tidak tersanggup hendak teruskan menaip dengan maksud-maksud yang tidak elok dari liriknya itu. Namun, di sini saya rasa sangat-sangat terpanggil untuk berkongsi kepada semua sebahagian lirik tersebut. Amat menarik dan wajib kita sampaikan kepada rakan-rakan kita yang lain. 

Friday, February 15, 2013

Aku Tahu Siapa Aku



Assalamu’alaikum warahmatullah..

Bukan sebuah cerita kali ini. Bukan juga sebuah petikan daripada lagu. Tetapi satu pernyataan dan kenyataan.

Ya, sebuah pernyataan daripada saya sendiri. Sedikit kelainan entri kali ini. Kerana ia lebih berbentuk coretan hati. Sebuah puisi hati.

Insya-Allah moga sahabat-sahabat sudi membaca sehingga ke akhir tinta kali ini. Moga kita dapat bermuhasabah diri bersama.


Sebuah Puisi:

"Aku Tahu Siapa Aku"


Diri disingkap Hati dibelah

Hari meniti hari. Bulan berganti bulan. Tahun menginjak tahun. Usia diri pastinya semakin bertambah. Usia hidup juga pastinya semakin memendek. Hakikat makhluk itu pasti terbatas hayatnya. Justeru semakin memendek usia bermakna semakin dekat kita dengan Sang Pencipta.

Menyingkap tabir diri. Menjengah kamar hati. Kurasakan aku kenal benar akan diriku. Ya, aku memang kenal benar diriku sendiri. Siapa lagi yang lebih mengenali diriku jika bukan aku sendiri? Aku tahu siapa aku. 

Friday, February 8, 2013

Hitam putih hidupmu adalah sinar kebahagiaanmu





Hitam putih hidupmu

Sesungguhnya kita adalah manusia biasa. Bukan maksum. Bukan juga wali-NYA. Hakikatnya hidup kita pasti penuh dengan noda dan dosa. 

Allah… Kekadang memang terasa payah. Payah untuk menemukan kembali langkah yang lurus menuju Redha-NYA. Sungguh! Sungguh sukar dan berat sekali. Kaki yang melangkah bagaikan tidak terdaya lagi untuk teruskan langkah. Tempang sungguh langkah ini. Lantaran dosa dan noda yang pastinya sentiasa membayangi..

Adakah kita redha dengan segala khilaf itu? Adakah kita senang hati dengan salah tingkah kita? Bagi yang punya secebis iman melingkari tangkai hati pasti tidak pernah hidup tenang dengan segala salah itu. Kerana iman merupakan sahabat baik yang sentiasa menjentik hati dari terus hanyut dan leka dalam lautan noda kemaksiatan… 

Wednesday, February 6, 2013

Detik Pemergian Seorang Mujahidah




Alhamdulillah wa syukur lillah

Sebuah bingkisan peringatan. Yang saya rasa sepatutnya menjadi kewajiban bagi kita sebarkan sesame Muslim. Walaupun saya pasti ramai yang sudah membacanya tetapi bagi yang belum membaca sama-sama kita ambil iktibar.

"Katakanlah, 'Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripada-nya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemuimu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan". (Al-Jumu'ah: 8).

Pastinya kita tidak dapat berlari kemana-mana pun. Kerana hakikatnya bumi ini milik Tuhan kita Allah Rabbul Jalil.
Hasil penulisan ini sebenarnya ditulis sendiri oleh ibunya yang tercinta, ibu kepada al marhumah Siti Hajar Binti Ahmad Sabir (alfatihah). InsyaAllah sama-sama kita hayati dan mengambil iktibar. Semoga kita memperoleh manfaat yang besar dari perkongsian ini. Selamat membaca. 

Monday, February 4, 2013

Novel Syahadat Cinta (sinopsis)



Sinopsis Novel Syahadat Cinta


“Mahukah kamu menciumku?”

“Masya-Allah, kenapa?”

“Sebab ciuman adalah bukti kewujudan cinta. Kamu terpikat kepadaku kerana wajah ini, maka dia meminta bibirku untuk kamu cium. Jika hati yang membawa cintamu kepadaku, maka kamu pun harus mencium hatiku. Pilih mana?”

Filem Syahadat Cinta best!




Filem ini merupakan sebuah adaptasi dari novel Trilogi Islami "Ma'rifat Cinta" iaitu Syahadat cinta, Musafir Cinta dan Makrifat Cinta karya Taufiqurrahman Al-Azizy. Filem arahan sutradara Indonesia, Gunawan Paggaru, ini sebenarnya sudah lama berada di layar perak iaitu sekitar Ogos 2008.

Apabila drama bersiri mengenai novel ini turut release di Malaysia di TV Al-Hijrah saya merasakan teruja untuk berkongsi mengenai novel dan filem ini. Mana tidaknya, sebagai peminat hiburan berunsur Islami ini, saya merasakan ianya satu perkembangan yang baik dalam industri hiburan tanah air. Justeru itu, rasanya tidak salah jika kita cuba hayati juga filemnya ini. Apatah lagi filem ini jalan ceritanya tidak banyak bezanya dengan jalan cerita di novel tersebut. Moga drama Syahadat Cinta juga tidak mengecewakan hati penonton! ^_^  

Sinopsis Drama Syahadat Cinta

  
Sedutan sinopsis dari TV Al-Hijrah:

Iqbal merupakan anak tunggal kepada Kamarul Ariffin dan Mazni. Iqbal memiliki segala kemewahan yang memungkinkan dia menikmati apa sahaja kehendaknya. Namun semuanya berubah apabila ibunya terpaksa dikejarkan ke hospital gara-gara sikap pemabuk Iqbal yang telah melanggar ibunya dengan tidak sengaja ketika memandu untuk keluar dari rumah.

Iqbal amat menyesali perbuatannya, dan akhirnya bersetuju untuk mengikut nasihat bapanya untuk ke pondok Al-Amin. Selama 2 bulan berada di sana, Ustaz Abdullah Sidiq hanya menyuruh Iqbal mengambil air di tasik dan penuhkan ke dalam kolah. Iqbal amat marah dan rasa hilang kesabarannya. Ustaz Abdullah menasihati Iqbal supaya bersabar kerana sabar itu adalah sebahagian dari IMAN.




Pertemuan pertama Aishah dengan Iqbal di tasik membawa ke pertengkaran sehingga Iqbal melemparkan kata-kata kesat. Setelah mengetahui bahawa Aishah adalah anak kepada Ustaz Abdullah maka Iqbal merasa bersalah. Perasaan malu menyelubungi Iqbal. Namun mana mungkin dia mahu mengakui kesilapannya lantaran Iqbal menuduh Pondok Al-Amin tidak sesuai untuknya.

Iqbal mahu berhijrah ke Pasentren Tegal Jadin di Solo. Ustaz Abdullah sangat gembira mendengar Iqbal mahu berhijrah ke sana. Dia sama sekali tidak melarang apatah lagi menahannya kerana dia sangat percaya perjalanan itu nanti akan lebih banyak mengajar Iqbal erti kehidupan.

Apabila pulang ke rumah, Iqbal cuba untuk berubah. Satu hari Iqbal berjumpa dengan Khaura, seorang gadis kelahiran Kedah yang datang ke KL mencari kekasihnya yang meninggalkannya dalam keadaan dirinya hamil. Iqbal cuba menyelamatkan Khaura. Khaura amat terhutang budi kepada Iqbal. Tetapi nasib malang menimpa Khaura apabila dia keguguran ketika dilanggar sebuah kereta. Namun, Khaura selamat. Ibu dan bapa Khaura membawa Khaura pulang ke Kedah.
Semasa dalam perjalanan ke Solo (di Jakarta), Iqbal bertemu dengan Priscila seorang penuntut di Universiti Kristian Jakarta yang banyak mengetahui tentang ISLAM. Setibanya Iqbal di Solo, Priscila telah memberi nombor telefonnya kepada Iqbal. Dia amat menyenangi Priscila. Kemudian Iqbal, meneruskan perjalanan ke sebuah perhentian bas. Di sana Iqbal tersentuh hati ketika memberi sedekah kepada Jamilah seorang Ibu yang membawa anaknya mengemis. Dia ikut Jamilah hingga ke rumahnya. Dan Iqbal menawarkan diri untuk menyewa bilik di pondok buruk itu semata-mata untuk membantu Jamilah supaya tidak lagi perlu mengemis.

Iqbal melihat bagaimana kemiskinan tidak menjadi penghalang kepada keluarga ini untuk terus menghambakan diri kepada Allah SWT. Jamilah banyak mengajar Iqbal bersolat dan mengaji. Iqbal mendapat tahu bahawa selama ini Jamilah terikat dengan sindiket PENGEMIS yang mengaut hasil dari Jamilah. Iqbal mahu selamatkan Jamilah dan keluarganya. Ketua sindiket tidak puas hati dan membuat report palsu mengatakan yang Iqbal merupakan ahli kumpulan pengganas yang menyimpan senjata. Iqbal dipenjarakan. Selama 5 hari didalam penjara, Iqbal mendapat kawan-kawan baru dari kalangan banduan pula. Di sini Iqbal mempelajari bahawa hukuman dunia belum menjanjikan keadilan. Nasib menyebelahi Iqbal apabila terlepas dari tuduhan. Rupanya Priscila dan Jamilah yang mengusahakan untuk mendapatkan peguam untuk Iqbal.

Iqbal mengambil keputusan untuk pulang semula ke pondok Al-amin. Dia mula memahami mengapa ustaz Abdullah menggalakkan dia berhijrah ke Solo. Sebelum pulang Priscila meminta Iqbal menjadi saksi di majlis dia akan memeluk agama Islam. Iqbal sangat gembira. Kini nama barunya adalah Fatimah Priscila Az-Zahra.

Ustaz Abdullah Sidiq berbesar hati menerima Iqbal kembali dan dia percaya perjalanan Iqbal tempoh hari telah mengajar Iqbal mengenal diri serta mengenal kehidupan. Kini bermulalah perjalanan peringkat kedua untuk Iqbal di situ iaitu mengenal Allah.

Iqbal bertemu Aishah untuk memohon maaf atas kesalahannya tempoh hari dan bermulalah juga kisah persaudaraan tanpa cinta antara Aisyah dan Iqbal. Mereka sering bertemu di tasik tempat Iqbal memunggah air tempohari. Rachmat anaknya Kiai Subadra dari pasentren Tegal Jadin (PTJ) di Solo tempat awalnya Iqbal hendak menuntut ilmu agama tapi tak kesampaian datang ke pondok Al-Amin. Rachmat telah ditunangkan dengan Aisyah sejak kecil lagi. Dia dihantar untuk membantu bakal bapa mertuanya disitu. Hubungan baik antara Iqbal dan Aisyah menjadi fitnah sehingga mendatangkan cemburu pada Rachmat.

Sambutan Maulidur Rasul di pondok Al-Amin telah mencetus cinta pandang pertama antara Iqbal dan Zainab penghuni pondok Az-Zahra. Aishah menjadi orang tengah kepada hubungan cinta ini. Beberapa seketika Zainab dan Iqbal hanya berhubungan melalui surat sahaja hinggalah satu hari Iqbal memberanikan diri dengan bantuan Aishah ke Pondok Az-Zahra semata-mata untuk meluahkan perasaannya pada Zainab. Cintanya diterima Zainab dengan hati yang terbuka luas. Sedang mereka bersembang muncul Fatimah Priscila yang datang untuk berjumpa Iqbal.



##Diharap drama yang berunsur Islamik ini tidak tercemar dengan anasir-anasir hedonisme yang menyengat dunia hiburan kini. Moga drama dan cerita-cerita sebegini terjaga jalan ceritanya dan diperbanyakkan lagi. Moga Islam sentiasa dijulang tinggi!



Drama Syahadat Cinta di TV Al-Hijrah



Alhamdulillah wa syukur lillah…

Hari ini dapat lagi kita merasa segarnya udara memasuki rongga nafas kita. semua ini atas rahmat Allah yang tidak terhingga kepada kita. Alhamdulillah…

Sedikit review, pengenalan, perbandingan dan sinopsis ingin saya kongsikan di sini. Drama ini sedang ditayangkan di TV Al-Hijrah pada setiap Selasa jam 10 malam. Lihat promo drama Syahadat Cinta di bawah ini:



Review: 


Apabila melihat bingkisan drama ini, saya dapati tidak terlalu banyak bezanya dengan Filem Syahadat Cinta (boleh lihat sinopsis filem di sini). Filem dan drama Syahadat Cinta ini kedua-duanya merupakan adaptasi daripada novel Syahadat Cinta (klik sini untuk lihat sinopsis novel) tulisan penulis tersohor Indonesia saudara Taufiqrahman Al-Azizy. 



Secara kasarnya, penerbit drama masih mengekalkan penampilan watak serta susur cerita yang sama. Cuma yang menjadi perbezaan ketara adalah lokasi penceritaan. Namun, secara keseluruhannya aspek-aspek dan nilai cerita tersebut masih dikekalkan.

Alhamdulillah, tahniah saya ucapkan kepada penerbit drama, pengarah dan barisan pelakon yang membawa cerita tersebut dengan baik sekali. Saya amat berharap cerita-cerita yang sarat dengan mesej Islam seperti ini terus maju ke hadapan sebaris dengan drama-drama dan filem-filem yang kurang unsur Islamiknya.

Tahniah juga TV Al-Hijrah kerana telah berjaya dan menguasai tayangan rancangan dan cerita-cerita yang berunsur Islamik. Syabas! Sesungguhnya, saya amat pasti ramai penonton di luar sana yang sangat dambakan rancangan-rancangan sebegini. Bagi yang tidak dapat siaran TV Al-Hijrah bolehlah menonoton secara online TV Al-Hijrah dengan klik gambar di bawah ini. 


 
Web Rasmi TV Al-Hijrah


Sedutan sinopsis Drama Syahadat Cinta:

Iqbal merupakan anak tunggal kepada Kamarul Ariffin dan Mazni. Iqbal memiliki segala kemewahan yang memungkinkan dia menikmati apa sahaja kehendaknya. Namun semuanya berubah apabila ibunya terpaksa dikejarkan ke hospital gara-gara sikap pemabuk Iqbal yang telah melanggar ibunya dengan tidak sengaja ketika memandu untuk keluar dari rumah.

Iqbal amat menyesali perbuatannya, dan akhirnya bersetuju untuk mengikut nasihat bapanya untuk ke pondok Al-Amin. Selama 2 bulan berada di sana, Ustaz Abdullah Sidiq hanya menyuruh Iqbal mengambil air di tasik dan penuhkan ke dalam kolah. Iqbal amat marah dan rasa hilang kesabarannya. Ustaz Abdullah menasihati Iqbal supaya bersabar kerana sabar itu adalah sebahagian dari IMAN.

Bermulalah travelog tarbiah Iqbal apabila dia menanam azam untuk berkelana demi mencicip lautan ilmu di bumi Tuhan.

>> Untuk baca sambungan sinopsis (penuh), klik Sinopsis Drama Syahadat Cinta.
>> Dan terokai sedutan Filem Syahadat Cinta (Indonesia) di sini.   

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...