Thursday, January 24, 2013

LISTEN! Bawani vs Sharifah Zohra: Sebuah Perspektif Berbeza




Salam Maulidur Rasul.

Pergolakan perjuangan mahasiswa tidak pernah reda. Apa yang diperjuangkan oleh aktivis mahasiswa? Perjuangan hak asasi, perjuangkan kebenaran dan perjuangan keadilan sejagat. Itulah antara perjuangan terbesar mahasiswa. Selagi semua itu masih dijunam-junamkan oleh pihak tertentu maka perjuangan mahasiswa tidak akan pernah henti. 


Seperti mana yang kita maklum. Sejak isu LISTEN! LISTEN! LISTEN! (banyak kali LISTEN!) yang telah tercetus baru-baru ini dalam satu forum “Seiringkah Mahasiswa dan Politik” diadakan di Universiti Utara Malaysia (UUM) di bawah kelolaan Suara Wanita 1Malaysia (SW1M) banyak sekali komentar dan ulasan yang kita lihat. Dari akhbar-akhabar internet, blog-blog sehinggalah Youtube dan sebagainya. Rata-rata tidak mahu ketinggalan dengan isu ini. 



 Kepada yang tidak tahu hujung pangkal silakan tengok video di bawah ini dahulu.





Gempak memang gempak! sehinggakan pelbagai respon dari variasi pihak sudah kita dengar dan lihat. Namun, satu sahaja yang saya nanti-nantikan sebenarnya. Iaitu respon dari pihak kerajaan.


KPT nafi brainwash pelajar IPT

Sebagai bekas aktivis mahasiswa, saya turut sama merasa seperti ditekan-tekan dan dihenyak-henyak apabila melihat insiden ini. Ianya sangat mengecewakan! Bukan kerana tidak menjangka perkara seperti ini berlaku malah perkara inilah yang selalu sangat berlaku dalam kalangan mahasiswa. Tetapi yang membuatkan saya rasa kecewa dan malah saya pasti seluruh aktivis mahasiswa turut kecewa adalah bagaimana isu ini ditangani terutama dari pihak kerajaan. Insiden ini sudah lama berlaku (8 Disember 2012 lagi) namun ianya seperti sengaja dipetibesikan!
  
 
Tidak ingin mengulas panjang tentang peristiwa LISTEN tersebut. Namun, setelah sekian lama menanti, akhirnya! Dato’ Seri Khalid Nordin, Menteri Pengajian Tinggi, membuat juga ulasan ringkas di Berita jam 4 petang di TV3 kelmarin (22 Januari 2013). Hal ini membuatkan saya betul-betul terpanggil untuk turut sama turun padang merespon isu ini. Beliau mengatakan bahawa forum yang diadakan di UUM tempoh hari bukan tujuan untuk ‘brainwash’ dan tidak berniat mengongkong hak bersuara pelajar IPT. Just it, sangat ringkas dan tidak seperti yang diharapkan. 

Amat kecewa sekali bilamana isu ini hanya ditongsampahkan. Sepertinya tidak ada nilai langsung di mata kerajaan dan seolah-olah terlalu angkuh untuk memberi sebarang respon berkenaan isu ini. Saya fikir isu ini bukanlah satu isu yang sangat ‘kanak-kanak’ kerana hakikatnya banyak pihak mengambil berat akan isu ini. Ianya bukan isu politik tetapi isu hak bersama. Kenapa kes ini cuba dipejam sebelah mata oleh pihak berwajib. Adakah mereka menunggu masa mahasiswa mencetuskan kembali suasana hangat seperti sebelum ini di Dataran Merdeka? Atau adakah mereka sudah terlalu kebal dengan segala persediaan untuk menangani segala kemungkinan yang ada?

Inilah yang selalu menjadi permasalahan apabila setiap kali adanya mahasiswa yang berani ke hadapan kemudiannya mahasiswa kembali ditekan dan akhir sekali di’gantung’. Seolah-olah itulah jalan ‘terbaik’ yang hanya ada bagi ‘mendengar’ suara mahasiswa. Sepertinya tidak ada solusi yang lebih baik. Isu demi isu yang pernah tercetus sebelum ini sebaiknya dijadikan iktibar bersama. Kebanyakannya cuba memandang enteng. Sedangkan saya amat yakin mahasiswa merupakan 3rd force dalam sesebuah negara. Suara mahasiswa bisa menggegarkan rakyat sekaligus kerajaan!

Respon Pasca insiden:

Usaha mengadakan forum ilmiah ini saya dokong. Namun, tetap merasa kecewa kerana ianya tidak mendapat partisipasi pihak kerajaan.

Konklusi juga peringatan bersama

Hanya satu pesanan saya kepada semua pihak terutamanya kepada pihak university dan kerajaan, mahasiswa tidak akan pernah mati rantaian perjuangannya selagi ilmu dan pengetahuan itu menjadi tunggak pedoman. Jangan kerana agenda ‘poket sendiri’ kita takut untuk berhadapan dengan mahasiswa yang punya daya intelek. Hadapilah mahasiswa dengan metod yang sama iaitu intelek. Segala persoalan pokok yang dilontarkan mahasiswa seharusnya diberi respon yang baik. Jika ada sebarang hujah maka hujahkan kepada mahasiswa secara ilmiah. Jangan ajar mahasiswa dengan cara ‘halus’. Kerana ianya tidak cukup halus untuk mencucuk hidung dan mengkuda-kudakan mahasiswa. 

Nasihat bagi pihak-pihak penganjur program pula, mahasiswa sudah terlalu biasa dengan agenda ‘brainwash’ ini. Sehinggakan sudah menjadi lali. Tidak kisahlah agenda apa yang anda ingin ketengahkan tetapi above all ingatlah mahasiswa bukan golongan yang mudah disogok. Kenyataan anda dan respon anda dalam mendepani mahasiswa haruslah dengan cara professional. Jangan sampai ‘jawapan’ anda kepada setiap persoalan yang dilontarkan menjadi persoalan kembali di benak mahasiswa. Itu bermaksud jawapan anda tidak berkualiti dan tidak punya asas yang kukuh. Kelak pasti anda akan mendapat label-label kutukan kembali (seperti yang kita lihat dihadapi oleh Sharifah Zohra) berdasarkan kata-kata yang keluar dari mulut anda sendiri. Justeru, jangan sampai tindakan anda memperlekehkan kredibiliti anda sendiri. 

Setiap kata-kata anda menjadi perhatian ramai. Berhati-hatilah.

Ini adalah salah satu contoh bagaimana anak muda generasi-Y kini melabel seseorang. Kerana mulut badan binasa. Padah apabila memberi respon yang tidak kena mengena.

Khas buat saudari Bawani, anda memang berani! Apa yang menimpa anda itu memang lumrahnya. Saya juga pernah berhadapan dengan situasi listen! listen! listen! ini. Memang 'panas' rasanya bilamana apa yang kita cuba sampaikan disekat-sekat. Last sekali memang terpaksa mengalah. Kerana apa? Kerana masih ada perasaan hormat dan malas hendak bertegang leher. Namun apa pun, bagi saya apa yang anda lakukan pada insiden itu memang patut. Anda bukan meninggikan suara. Apatah lagi cuba melawan cakap. Cumanya, diharap dapat lebih berhati-hati dan lebih berhemah ketika melontarkan sesuatu. Api jangan lawan dengan api. Tetapi siramlah api dengan air..

Akhir sekali, kepada aktivis-aktivis mahasiswa pula terutama aktivis mahasiswa Islam, teruskan semarak perjuangan kalian. Namun, perlu disemat dalam diri anda bahawa semangat yang didahului dalam segala hal tanpa pertimbangan akal yang sihat (ilmu pengetahuan) ibarat api tanpa cahaya. Jangan  biarkan anda tenggelam dan dibawa hanyut semangat. Gunakan sebaik-baiknya kebijaksanaan anda. Jangan sesekali culas di medan juang kerana tidak selamanya anda bergelar mahasiswa. Hakikatnya, medan sebenar perjuangan sedang menanti-nanti kehadiran anda di luar sana. Seeru ‘ala barakatillah…



Srikandi Al-Azwar,
Baiti Jannati,
12 Rabi’ul Awal 1434H/ 24 Januari 2013


No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...