Wednesday, November 9, 2011

Raya EidulAdha @ Perantauan...



AllahuAkbar..AllahuAkbar
Tidak terlambat rasanya untuk mengucapkan Salam Eidul Adha 1432H buat semua muslim seluruh dunia!

Tahun ini merupakan tahun kedua ana beraya haji di perantauan. Segala rasa bagai bercampur baur. Sedih, rindu, sebak dan semuanya menyatu. Sehinggakan bagai tiada perasaan jadinya. 

Siapa tidak sedih berjauhan dari insan yang disayang?
Siapa tidak rindu dengan yang jauh di pandangan mata?
Siapa tidak berasa sebak jika semua rasa pilu mencengkam?


‘Alah bisa tegal biasa

Walaupun sudah lali menahan segala rasa terkadang tidak mampu juga diri menghalang dari melepaskannya. Sekuat mana pun kita setabah mana pun kita sudah pasti ada tahapnya. Cuma bagaimana kita menyalurkan rasa itu penting untuk kita semak kembali. Jika ingin menangis menangislah di hadapan Allah. Jika ingin mengadu mengadulah dengan Allah. Sesungguhnya, Allah sebaik-baik tempat kita kembali..


Apabila masa berlalu usia juga meningkat maka kematangan diri juga terbina. Membuatkan diri lebih tabah dan lebih mandiri dalam menempuh ranjau hidup. Inilah yang patut kita bina dalam diri. Berusaha mematangkan diri. Dengan kematangan diri kita lebih bijak mengatur langkah. Tidak terlalu bergantung harap kepada orang lain. IsyaAllah dari sifat independent yang tinggi membuatkan kita lebih maju ke hadapan bergerak. Malahan kita pula membantu dan memudahkan urusan orang lain. Inilah yang membina sifat pengorbanan dalam diri kita.

Dalam sejarah Islam terlalu banyak kisah berkaitan pengorbananan. Rasulullah s.a.w sendiri dalam rentetan perjuangan baginda menyebarkan agama Islam menempuh liku yang memerlukan pengorbanan yang tinggi. 

Apabila berbicara tentang peristiwa korban dan Raya Korban sudah tentunya erti tadhiyyah@pengorbanan yang telah ditamsilkan oleh Nabi Allah Ibrahim serta anaknya Nabi Allah Ismail ‘alaihimassalam itu menjadi fokus utama.

Peristiwa yang berlaku ribuan tahun dahulu itu pastinya semua telah maklumi. Cuma, adakah kita benar-benar mengertinya? Atau sekadar menghafal jalan ceritanya kerana ianya terkandung dalam subjek Pendidikan Islam?


Tadhiyyah dalam Perjuangan

Dalam memperkatakan soal pengorbanan rata-rata boleh mendefinisikan dan mengulaskannya dengan baik. Namun, persoalan yang sama, sejauh manakah kefahaman kita? Ya, bercakap memang mudah tapi untuk mempraktikannya bukan perkara yang mudah.

Seperti dalam bingkisan sebelum ini, Gula-gula Perjuangan, menempuh jalan juang tidak kiralah dalam lapangan apa sekalipun semestinya ada halangan dan cabarannya. Setiap ujian yang ditempuh bersesuaian dengan level diri seseorang. Jangan dikata diri tidak mampu kerana hakikatnya Allah lebih mengetahui kemampuan diri kita.

Namun, rasa manis itu tidak akan dirasa selagi mana minda positif tidak dibentuk dan diterapkan dalam diri. Pemikiran negatif yang membenak dalam buah fikiran kita akan terus menerus menjadi batu penghalang untuk kita mengambil setiap apa yang berlaku dari sudut pandang yang positif. Setiap yang berlaku pasti ada sebab musababnya dan pasti ada hikmahnya. Maka seharusnya kita bukakan minda seluasnya supaya kita menjadi orang yang berjiwa besar dalam mengharungi lopak-lopak perjuangan. Sesungguhnya yang pahit itulah yang menambahkan rasa manisnya berjuang..


Manisan di sebalik Tadhiyyah

{Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, “Kami telah beriman,” dan mereka tidak tidak diuji?} Surah Al-Ankabut: 2

Tidakkah kita merasa lega apabila mendapat tarbiyyah direct dari Allah? Sahabat-sahabat Radhiallahu’anhum tidak pernah merasa aman apabila hidup bersenang lenang tanpa sebarang ujian. Malah mereka merasakan jauh dari perhatian Allah. Betapa positifnya cara fikir para sahabat r.a!  Yakinlah, bahawa ujian-ujian inilah sebenarnya yang menambahkan tingkatan iman kita.

Sesungguhnya di sebalik onak duri yang menimpa ada rahmat dan ampunan dari Allah; sepertimana firman Allah dalam Surah Al-Baqarah ayat 157, “Mereka itulah (orang-orang yang ditimpa musibah) yang memperoleh ampunan dan rahmat dari Tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.”  

Oleh itu, marilah sama-sama kita kejar rahmat Allah dan seterusnya berusaha menjadi ‘Ibadurrahman yang sangat dekat kedudukannya dengan Allah..



No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...