Thursday, June 30, 2011

Janji Yang Pasti (Bab 1)



AllahuAkbar AllahuAkbar..
AllahuAkbar AllahuAkbar..

“Min, dah azan tu, jom turun surau sekali” laung Aqilah kepada teman sebiliknya yang sedang ralit menghadap laptop.

“Kau turunlah dulu, aku solat di bilik ja..ada keje sikit ni..”

Tuesday, June 28, 2011

Realiti TV Ustazah Pilihan: Seindah Hiasan?







Wanita hiasan dunia…
Seindah hiasan adalah wanita solehah

Begitulah petikan dari lagu Impian Kasih nyanyian kumpulan nasyid in-Team.


Ustazah Pilihan

Satu lagi rancangan realiti TV bakal ditayangkan di Astro Oasis pada tanggal 1 Oktober nanti.

Siri pencarian ikon muslimah atau lebih kepada melahirkan penda’wah muslimah ini memang menarik minat apabila pertama kali mendengarnya. Pasti para muslimat di luar sana berasa teruja dengan hal ini. Mana tidaknya inilah pertama kali penggalian hiasan dunia yang terindah ini dilakukan secara meluas!
Sebagai individu yang mencintai agama Allah ini, sudah tentu ana akan lebih menyokong rancangan ini berbanding rancangan hiburan yang lain. Terlalu banyak rancangan hiburan di luar sana sehinggakan merasa muak untuk menyebutnya. Sudah pasti antum tahu rancangan seperti mana kan?

Rancangan berunsur Islamik sudah pastinya menjadi harapan besar untuk mengangkat martabat Islam. Seperti rancangan Imam Muda yang telah dua musim menjadi tontonan umum ianya mendapat feedback yang baik. Malah ianya disebut-sebut di peringkat antarabangsa! Ini membuktikan rancangan yang beracuankan syariat Islam yang sebenar mampu menggugah dunia dan mampu berdiri sendiri tanpa perlukan sokongan dan tajaan golongan alKuffar! Gahnya Imam Muda begitulah juga harapan ana akan gahnya Ustazah Pilihan. 

Ustazah Pilihan mestilah sinonim dengan muslimah sejati atau wanita solehah.

Wanita solehah

Apa bayangan kalian tentang term ini? Seperti manakah gambarannya?
Ana yakin sekali kebanyakan dari antum akan membayangkan;

       1)    Seorang muslimah yang bertudung litup.
       2)    Berpakaian sopan, memakai jubah muslimah.
       3)    Lemah lembut dalam setiap tindakan.
       4)    Bercakap dengan penuh hikmah.

Dan..banyak lagi semestinya!
Betul tak?

Baiklah, tidak kisahlah bagaimana antum mendefinisikannya.
Mari kita terokai gambaran muslimah sejati dari aspek ajaran Islam!


{Wahai Nabi! Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu, dan isteri-isteri orang mukmin, “hendaklah mereka menutup jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu agar mereka lebih mudah dikenali sehingga mereka tidak diganggu. Dan Allah Maha Pengampun Maha Penyayang} 
Surah Al-Ahzab: 59


Hindarkan Dari Berhias Secara Berlebihan (Tabarruj)

{Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu bersolek/berhias dan (bertingkah laku) seperti orang-orang jahilyiyah dahulu} 
Surah Al-Ahzab: 33 


Tabarruj, ialah mendedahkan kecantikan rupa paras, samada kecantikan itu di bahagian muka atau di anggota-anggota badan yang lain. Al-Bukhari RahmatuLlahi ‘Alaihi ada berkata: “Tabarruj, iaitu seseorang wanita yang memperlihatkan kecantikan rupa parasnya.”

Untuk menjaga masyarakat dari bahaya pendedahan ‘aurat dan di samping menjaga kehormatan wanita dari sebarang pencerobohan, maka dengan yang demikian Allah melarang setiap wanita yang telah berakal lagi baligh dari bermake-up (tabarruj).


Daripada ayat 31 surah an-Nur wanita adalah dilarang untuk berhias. Pengertian perhiasan bukanlah terhad pada alat-alat solek atau fesyen-fesyen pakaian sahaja, malahan perhiasan yang paling istemewa adalah terletak pada tubuh badan seseorang wanita itu. Sekiranya kecantikan rupa paras seperti ini didedahkan kepada orang lelaki, maka perbuatan demikian juga dinamakan
TABARRUJ!

Ummu Salamah ada menceritakan, maksudnya begini: Asma’ binti Abu
Bakar telah menziarahi Rasullullah s.a.w pada suatu hari dengan berpakaian nipis.
Lantas Rasulullah s.a.w menasihatinya dengan bersabda yang maksudnya:
“Wahai Asma’, sesungguhnya seseorang gadis yang telah berhaid (baligh), tidak
harus baginya menzahirkan anggota badan, kecuali ini dan ini.” Di samping itu
Rasulullah mengisyaratkan kepada muka dan dua tapak tangan.


Kesimpulan maksud hadith di atas, bolehlah difahamkan bahawa Allah s.w.t membenarkan bagi wanita membuka muka dan dua tangan jika anggota-anggota tersebut tidak disolek. Andainya anggota-anggota tersebut dihiasi, umpamanya muka berbedak, kening bercelak, bibir bergincu dan sebagainya, maka kawasan muka seperti ini wajib juga ditutup dengan kain tudung. Begitu juga dua tapak tangan hingga ke pergelangan. Andainya dihiasi (seperti berinai atau seumpanya) maka wajiblah ditutup seperti bersarung tangan. (Petikan dari artikel "Tabarruj" oleh Ustazah Ni'mat Sidqi)


Ghadlul Bashar (Menundukkan Pandangan)


Peringatan buat kaum Adam:

{Katakanlah wahai kepada laki-laki yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sungguh Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat.} 
Surah an-Nur: 30

Wahai ukhti muslimah, tidakkah engkau membaca lanjutan firman Allah:

{Katakanlah kepada wanita yang beriman, hendaklah mereka menahan pandangannya dan menjaga kemaluannya serta tidak menampakkan perhiasannya (auratnya) kecuali (yang biasa) nampak darinya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya...} 
Surah an-Nur: 31

Dalam hal ini, secara jelas dan terang sekali Allah s.w.t menyatakan kepada kita bahawa wajib bagi lelaki dan perempuan menjaga pandangan. Ini merupakan antara ayat suci alQuran yang secara jelasnya menetapkan perintah kepada kedua-dua pihak. Fair and square!

Dua ayat di atas disampaikan oleh Allah secara jelas sekali, lalu jika ada yang masih belum terasa ana khuatir apakah yang membelenggu benak mereka. Cubalah check iman anda!

Menundukkan pandangan adalah menjaga diri kita dari memandang perkara-perkara yang diharamkan, terutama dalam konteks pandangan terhadap lain jenis yang bukan mahram.

Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullahu ta’ala, mantan mufti Arab Saudi, mengatakan bahwa menundukkan pandangan ini mencakupi semua jenis klasifikasi; baik wanita telanjang, setengah telanjang, atau berhijab yang tampak padanya kedua mukanya. Bahkan, kita diperintahkan untuk segera memalingkan wajah kita terhadap pandangan-pandangan yang tidak sengaja.

Seperti dalam hadith Rasulullah صلى الله عليه وسلم ketika baginda ditanya sahabat Jabir bin Abdillah radliyallaahu 'anhu tentang melihat (wanita) tanpa sengaja. Baginda menjawab : 


قال اصرف بصرك عنهن

“Palingkan pandanganmu dari mereka (kaum wanita)" 
(Dikeluarkan oleh Muslim dalam Shahih-nya 2159, atau dalam Mukhtashar-nya 1426).

Dalam sebuah hadith lain; diriwayatkan oleh Bukhari (III/295 dan XI/8), Muslim (IV/101), dan lain-lain dari ahli hadith, bahwa ada seorang wanita dari Khats’am meminta fatwa kepada Nabi pada waktu haji Wada’ (di hari Nahar). Sedangkan ketika itu, Al-Fadlal bin ‘Abbas berada di belakang Rasulullah
صلى الله عليه وسلم. Dia (Al-Fadlal) adalah seorang laki-laki yang cerdas, lalu Nabi صلى الله عليه وسلم pun berhenti dihadapan orang-orang untuk menyampaikan fatwa kepada mereka. 


Dalam hadith ini disebutkan bahwa Al-Fadlal radliyallaahu 'anhu menoleh kepada wanita tersebut yang ternyata ia adalah wanita cantik (dalam riwayat lain: seorang wanita yang bersih). Akhirnya Rasulullah صلى الله عليه وسلم memegang dagu Al-Fadlal radliyallaahu 'anhu dan memalingkan wajahnya ke arah lain. 


Dalam riwayat Ali bin Abi Thalib radliyallaahu 'anhu terdapat tambahan lafaz:


فقال له عباس : يا رسول الله لم وليت عنق ابن عمك. قال : رأيت شابا فلم أمن الشيطان عليها

“Kemudian Al-Abbas bertanya kepada Nabi : Ya Rasulullah, mengapa engkau palingkan leher anak pamanmu? Baginda menjawab : Kerana aku melihat seorang pemuda dan pemudi yang aku tidak dapat mengamankan keduanya dari syaitan”

النظر من سهام الشيطان

“Pandangan adalah satu anak diantara anak panah-anak panah iblis”

Dikatakan dalam sebuah syair bahasa Arab (yang artinya) :
Setiap kejadian bermula dari pandangan mata
kehidupan di neraka bermula dari kejahatan yang hina
berapa banyak pandangan yang menghunjam ke hati
laksana hunjaman anak panah tanpa busur bertali (link)








Seorang muslimah yang sejati adalah yang tidak memandang (yang bukan mahram) 
dan tidak dipandang (oleh lelaki yang bukan mahram)!


Adakah Terdapat Jaminan?

{Dijadikan terasa indah dalam pandangan manusia cinta terhadap apa yang diinginkan, berupa perempuan-perempuan, anak-anak, harta benda yang bertumpuk dalam bentuk emas dan perak, kuda pilihan, haiwan ternak dan sawah lading. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah lah tempat kembali yang baik.}
Surah Ali-‘Imran: 14

Apabila wajah muslimah-muslimah solehah ini dipertontonkan secara live di kaca TV, ditambah lagi dengan teknologi sekarang ini di mana-mana pun bole menonton, youtube, facebook dan sebagainya, adakah di sana ada jaminan bahawa wajah mereka ini tidak dipandang “puas” atau ditenung lama oleh ajnabi?

Terasa amat sedih!


Fitnah Wanita!


 “Tidak aku tinggalkan fitnah selepasku yang paling membawa mudarat ke atas lelaki melainkan wanita” 
Riwayat Al-Bukhari

Seperti mana hadis di atas baginda Rasulullah menyatakan dengan jelas sekali hal ini. As long as namanya wanita atau nisa’ pasti ada daya tarikannya. Daya tarikan ini scale nya mungkin berbeza.
Seorang muslimah sejati yang menjaga hukum-hukum Allah dengan baik dalam dirinya pasti akan menghasilkan daya tarikan magnet yang kurang dan memberi momentum yang rendah kepada kaum Adam. Kerana di sana adanya redho Allah mengiringi setiap langkahnya.


Jagalah Suaramu

{Maka janganlah kamu tunduk (melemah lembutkan suara) dalam berbicara sehingga bangkit nafsu orang yang ada penyakit dalam hatinya, dan ucapkanlah perkataan yang baik.}
Surah Al-Ahzab: 32. 

Seorang muslimah yang profesional mestilah bijak dalam menggunakan ton suara dalam berbicara. setiap butir bicara harus tegas dan jelas. 


 Leraikan Simpulan

Walau bagaimanapun, harapan ana sangatlah besar dalam hal ini. Tidak salah seorang muslimat berada di khalayak apatah lagi dalam menyampaikan da’wah, tetapi perlulah tetap menjaga batas-batas hukum. Jagalah keindahan yang Allah kurniakan kepadamu sebaik-baiknya. Jangan biarkan yang tersirat pada diri itu terdedah dengan mudah. Ingatlah, senyumanmu, tawamu, dan jelinganmu bisa menggugah iman ajnabi di luar sana. Thabatkanlah dirimu agar tetap menjadi wanita solehah sebaik-baik hiasan dunia..




“Erti Hidup pada Redho Ilahi”
27 Rejab 1432H
28 Jun 2011
Baiti Jannati


Bestnye dapat KLIK sini. 
Boleh main game dan macam-macam lagi!!(^_^)

Friday, June 24, 2011

STAND UP




"قم يا فلان فأذن أنه لا يدخل الجنة الا مؤمن"
"
ان الله يؤيد الدين برجل فاجر"

Oh you stand up! say it together
None enters paradise save a true believer
Allah shall support this religion
With a sinful man with a wicked man

Some people see barriers
In classes and in colors
Some people are wiser
But some believe they are holier

Feel the heart of everyone
See through our differences

You and I have the power
Think good of one another
So stand up and take our places
And do what we do better
Spend some time to know ourselves
Help the other

Album :
Munsyid : Muadz Dzulkifli Al-Masaar
http://liriknasyid.com


shakti_farhat(at)yahoo.co.id
Sumber
http://www.ukhuwah.com

Bestnye dapat KLIK sini. 
Boleh main game dan macam-macam lagi!!(^_^)

Thursday, June 23, 2011

MAKNAKAN TAQWA DALAM HIDUPMU!


 


Takutkah?
Gentarkah?
Kecutkah?

Berlegar-legar di benak fikiran. Bagaimana mahu menterjemah konsep taqwa dalam hidup..
Bila bercakap tentang taqwa rata-rata boleh menghuraikannya dengan baik. 

Antara perumpamaan terbaik tentang TAQWA adalah;

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...