Wednesday, December 8, 2010

Sayyidul Istighfar


Dalam meniti saki baki kehidupan kita sehari-hari pastilah tidak terlepas dari pelbagai khilaf yang kita lakukan. Dalam syari’at yang dibawa oleh Nabi Muhammad s.a.w, kita sebagai umat baginda tidak perlu menghapuskan dosa dengan menyiksa diri dan sebagainya. Cukup dengan penyesalan yang sungguh-sungguh dan memperbanyakkan istighfar kita kepada Allah Ta’ala. Berkenaan istighfar inilah ada satu doa’ istighfar yang diajar baginda Rasulullah s.a.w kepada kita iaitu:

(Allahumma Anta Robbi, Laa Ilaaha Illa Anta, Kholaqtani wa ana abduKa, wa ana ‘alaa ‘ahdika wa wa’dika mastatho’tu, Audzubika min syarri maa shona’tu, Abu’u laka bi ni’matiKa ‘alaiyya wa abu’u laKa bidzanbi faghfirlii fainnahu laa yaghfiru dzunuuba illa Anta )

”Ya Allah Engkau adalah Tuhanku, Tidak ada sesembahan yang haq kecuali Engkau, Engkau yang menciptakanku sedang aku adalah hamba-Mu dan aku diatas ikatan janji -Mu (yaitu selalu menjalankan perjanjian-Mu untuk beriman dan ikhlas dalam menjalankan amal ketaatan kepada-Mu) dengan semampuku, aku berlindung kepadamu dari segala kejahatan yang telah aku perbuat, aku mengakui-Mu atas nikmat-Mu terhadap diriku dan aku mengakui dosaku pada-Mu, maka ampunilah aku, sesungguhnya tiada yang boleh mengampuni segala dosa kecuali Engkau”.

Tidak rugi kita ber’amal dengan Sayyidul Istghfar ini yang kebiasaannya kita membaca dalam zikir alMa'thurat kerana terdapat padanya fadhilat yang besar. Seperti sabda Rasullah s.a.w dalam sebuah hadis:
“Barangsiapa mengucapkannya disiang hari dalam keadaan yakin dengannya kemudian dia mati pada hari itu sebelum petang hari, maka dia termasuk penduduk syurga dan siapa yang mengucapkannya di waktu malam hari dalam keadaan dia yakin dengannya, kemudian dia mati sebelum shubuh maka dia termasuk penduduk syurga.”
(HR. Al-Bukhari – Fathul Baari 11/97)

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...