SYUKRAN 'ALAIKUM!

Wednesday, April 23, 2014

AL-IBTILA' (Bahagian 4)


Bagaimana menghadapi ibtila’?

1.                  Mengucapkan kalimah istirja’

الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُم مُّصِيبَةٌ قَالُوا إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ
{iaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata “inna lillahi wa inna ilaihi raji’un” (sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-NYA lah kami kembali)}[1]

Seringkali kita mendengar ucapan kalimah ini apabila adanya kematian. Sayang sekali tidak ramai yang mempraktikkannya dalam segala hal musibah yang melanda. Sakit, berita kemalangan, terjatuh barang dan sebagainya sepatutnya kalimah ini yang meniti di bibir terlebih dahulu berbanding melatah yang tidak sepatutnya.


2.                  Bersyukur

Dalam surah Ibrahim ayat 7 Allah berfirman:
                                                                    
وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِن شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ
{Dan ingatlah ketika Tuhanmu memaklumkan "sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-KU), maka pasti azab-KU sangat berat}

Apabila kita ditimpakan ujian seringkali kita lupakan segala nikmat yang pernah Allah kurniakan kpd kita. Dengan sedikit ujian kekadang buatkan kita cepat mengeluh. Kita lupa untuk bersyukur.

3.                  Sentiasa mendekatkan diri kepada Allah

Ada insan yang apabila ujian menimpa dirinya dia semakin jauh dari Allah. Kenapa? Kerana dia tidak benar-benar dekat dengan Allah. Dirasakannya ujian yang menimpa itu membebankan dirinya. Dirasakan doa dan pengabdiannya selama ini tidak pernah dimaqbulkan. Lalu dia kecewa dengan Allah. Ujian bukan mendekatkan dirinya kepada Allah tetapi menjauhkan!

Tetapi, begitulah hakikatnya manusia ini seperti mana dikhabarkan Allah dalam surah Al-Ma'arij:
إِنَّ الْإِنسَانَ خُلِقَ هَلُوعًا ﴿١٩﴾ إِذَا مَسَّهُ الشَّرُّ جَزُوعًا ﴿٢٠﴾ وَإِذَا مَسَّهُ الْخَيْرُ مَنُوعًا ﴿٢١﴾ 
{Sungguh, manusia diciptakan bersifat suka mengeluh. Apabila dia ditimpakan kesusahan dia berkeluh kesah, dan apabila mendapat kebaikan (harta) dia jadi kikir}[2]


إِلَّا الْمُصَلِّينَ ﴿٢٢﴾ الَّذِينَ هُمْ عَلَىٰ صَلَاتِهِمْ دَائِمُونَ ﴿٢٣﴾
{Kecuali orang-orang yang melaksanakan solat, mereka yang tetap setia melaksanakan solatnya..}[3]

Inilah antara kunci bagaimana kita menghadapi ujian dari Allah. Sentiasa mengabdikan diri kepada Allah biar berkali-kali tersungkur dilanda ombak dunia. Jika akrab hubungan kita dengan Allah pasti kita akan sentiasa bersabar dan bersukur atas segala ujian yang menimpa kita. Biarlah berat ataupun ringan kita sentiasa Redho denganNYA. Bukankah ujian yang sangat hebat telah menimpa Nabi Ayub a.s? Bagaimana Nabi Ayub tidak sekalipun mengeluh. Malah Nabi Ayub berdoa dengan penuh tertib:

وَأَيُّوبَ إِذْ نَادَىٰ رَبَّهُ أَنِّي مَسَّنِيَ الضُّرُّ وَأَنتَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِينَ
{Dan (ingatlah kisah) Ayub, ketika dia berdoa kepada Tuhannya, “Ya Tuhanku, sungguh aku telah ditimpa penyakit, padahal Engkau Tuhan Yang Maha Penyayang dari semua yang penyayang.”[4]

Nabi Allah Ayub a.s hanya mengadu rasa sakitnya, dia tidak pun meminta secara terus supaya Allah sembuhkannya. Subhanallah, Maha Suci Allah..tinggi sekali tahap kesabaran dan pengabdiannya.

Nasihat dari Ibnul Al-Jauzi Rohimahullah Ta’ala:
“Orang yang ditimpa ujian dan hendak membebaskan diri darinya, hendaklah menganggap bahwa ujian itu lebih mudah dari apa yang mudah. Selanjutnya, hendaklah membayangkan pahala yang akan diterima dan menduga akan turunnya ujian yang lebih besar. Perlu diketahui, bahawa lamanya waktu ujian itu seperti tamu yang berkunjung. Untuk itu, penuhilah secepatnya apa yang ia perlukan, agar ujian cepat berlalu dan akan datang kenikmatan, pujian serta khabar gembira kelak di hari pertemuan, melalui pujian si tetamu.
Sikap yang seharusnya diambil oleh seorang mukmin di dalam menghadapi kesusahan adalah meniti setiap detik, mencermati apa yang telah terjadi di dalam jiwanya dan menguntit segala gerakan organ tubuh yang didasari oleh kekhawatiran kalau-kalau lisan salah mengucap atau dari hati keluar ketidakpuasan. Dengan sikap demikian, seolah-olah fajar telah menyingsing, malam ujian telah berlalu, sang pengembara pun melepaskan kegembiraan hatinya karena pekatnya malam telah sirna. Terbitlah mentari balasan dan sampailah si pengembara ke rumah keselamatan”.





Konklusi

Sahabat-sahabat, marilah kita bersama mengubah diri kita jika sebelum ini kita seringkali tersalah sangka dengan ujian yang menimpa. Sedangkan ujian itu tanda kasih Allah kepada kita. Diujinya kita untuk menilai tahap keimanan kita dan juga tingkatan cinta kita kepada-NYA. Sesungguhnya Ujian itu Tarbiah dari Allah Untuk membentuk jiwa ‘abid.

Melihat manusia yang diuji menjadikan kita rendah diri dan insaf. Mungkin dia yang dilihat oleh orang lain sedang dalam ketenatan cabaran tetapi sebenarnya sedang tenggelam dalam rahmat dan kasih sayang Tuhan. Melihat orang yang susah, mereka yang dizalimi, mereka yang kesempitan atau menderita kesakitan menyebabkan kita terlintas segera dalam perasaan “dia di sisi Allah mungkin lebih baik daripada diriku ini”.

Kita semua akan melalui ‘bicara dan didikan Tuhan’ melalui pentas ujian. Kita mengharapkan ujian akan membawa kita kepada sesuatu yang lebih baik. Ujianlah yang telah membawa Musa a.s. kepada berbagi kurniaan. Untuk itu kita wajar selalu merintih kepada Allah seperti Musa a.s.: “Rabbi inni lima anzalta ilaiya min khairin faqir” (“Wahai Tuhanku, Sesungguhnya aku ini kepada apa sahaja kebaikan yang Engkau turunkan amatlah fakir”).





[1]Surah Al-Baqarah: 156

[2] Surah AL-Ma’arij: 19-21

[3] Ibid, ayat 22-23
[4] Surah Al-Anbiya’: 83

Saturday, April 19, 2014

AL-IBTILA' (Bahagian 3)


Ibtila’ terhadap seluruh hamba Allah

Ujian di atas muka bumi Allah ini bukan sekadar kepada Nabi Allah bahkan kepada seluruh hamba-Nya. Hal ini kerana merujuk kepada satu ayat Al-Quran:       

وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ ۗ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ
{Dan Kami pasti menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang yang bersabar}[1]

Perkara ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan itu sebenarnya perkara umum yang pasti menimpa manusia. Setiap manusia waima kaya dan miskin, waima tua dan muda pasti akan merasai ujian ini. Inilah yang dikatakan fitrah kehidupan. Cuma, apa yang berbezanya adalah tahap ujian yang menimpa seseorang. Lagi tinggi tingkatan imannya maka lagi tinggi ujian yang perlu ditempuhnya. Ini berdasarkan kepada ayat Al-Quran berikut:

أَمْ حَسِبْتُمْ أَن تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ وَلَمَّا يَأْتِكُم مَّثَلُ الَّذِينَ خَلَوْا مِن قَبْلِكُم ۖ مَّسَّتْهُمُ الْبَأْسَاءُ وَالضَّرَّاءُ وَزُلْزِلُوا حَتَّىٰ يَقُولَ الرَّسُولُ وَالَّذِينَ آمَنُوا مَعَهُ مَتَىٰ نَصْرُ اللَّهِ ۗ أَلَا إِنَّ نَصْرَ اللَّهِ قَرِيبٌ
Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cubaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cubaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.[2]

Manusia tidak hanya cukup mengatakan iman di mulut, kemudian menjadi orang yang terdekat dengan Allah sebelum mengalami ujian terlebih dahulu. Sebagai sunatullah, Allah menguji orang-orang terdahulu dengan beban-beban dan sebagai macam ujian untuk menguji kadar iman mereka. 

Ayat yang lain adalah seperti berikut:

لَتُبْلَوُنَّ فِي أَمْوَالِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ وَلَتَسْمَعُنَّ مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِن قَبْلِكُمْ وَمِنَ الَّذِينَ أَشْرَكُوا أَذًى كَثِيرًا ۚ وَإِن تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا فَإِنَّ ذَٰلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ
Demi sesungguhnya, kamu akan diuji pada harta benda dan diri kamu. Dan demi sesungguhnya, kamu akan mendengar dari orang-orang yang telah diberikan Kitab dahulu daripada kamu dan orang-orang yang musyrik: banyak (tuduhan-tuduhan dan cacian) yang menyakitkan hati. Dalam pada itu, jika kamu bersabar dan bertaqwa maka sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat (melakukannya).[3]

Ibnul Jauzi berkata, “Sebesar apa pun musibah yang datang menimpa, hal itu masih belum sebanding dengan dosa yang telah mereka kerjakan”.

Dengan meyakini bahwa semua itu adalah dari Allah semata maka seorang mukmin akan mengembalikan semua urusannya kembali kepada Allah, disertai keyakinan bahawa di dalamnya pasti terkandung hikmah dan pelajaran. Seorang mukmin tidak akan menjadi tekanan dengan adanya musibah yang menimpanya. Sebaliknya redha menerima segalanya.



Sabar dalam Ujian

لَّيْسَ الْبِرَّ أَن تُوَلُّوا وُجُوهَكُمْ قِبَلَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ وَلَٰكِنَّ الْبِرَّ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَالْمَلَائِكَةِ وَالْكِتَابِ وَالنَّبِيِّينَ وَآتَى الْمَالَ عَلَىٰ حُبِّهِ ذَوِي الْقُرْبَىٰ وَالْيَتَامَىٰ وَالْمَسَاكِينَ وَابْنَ السَّبِيلِ وَالسَّائِلِينَ وَفِي الرِّقَابِ وَأَقَامَ الصَّلَاةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَالْمُوفُونَ بِعَهْدِهِمْ إِذَا عَاهَدُوا ۖ وَالصَّابِرِينَ فِي الْبَأْسَاءِ وَالضَّرَّاءِ وَحِينَ الْبَأْسِ ۗ أُولَٰئِكَ الَّذِينَ صَدَقُوا ۖ
 وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُتَّقُونَ
Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta-minta; dan (memerdekakan) hamba sahaya, mendirikan shalat, dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya); dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa.[4]

Dalam suatu riwayat dikemukakan bahawa Qatadah menerangkan tentang kaum Yahudi yang menganggap bahawa yang baik itu solat menghadap ke barat, sedang kaum Nasara mengarah ke timur, sehingga turunlah ayat tersebut di atas. [5]



[1] Surah Al-Baqarah: 155
[2] Surah Al-Baqarah: 214
[3] Surah Ali-Imran: 186
[4] Surah Al-Baqarah: 177
[5] (Diriwayatkan oleh Abdur-razzaq dari Ma'mar, yang bersumber dari Qatadah. Diriwayatkan pula oleh Ibnu Abi Hatim yang bersumber dari Abil 'Aliyah.)

Sunday, April 13, 2014

AL-IBTILA' (Bahagian 2)


Ibtila’ terhadap Nabi

Sudah kita sedia maklum bahawa para Nabi dan Rasul itu sangat hampir kedudukannya di sisi Allah. Ujian yang menimpa bukan calangnya untuk kita perkatakan. Mereka ini dikasihi Allah lalu kenapa mereka terpaksa melalui kesusahan dalam menjalankan misi dakwah mereka? Bukankah Allah sangat sangat sayangkan mereka? Sabda Rasulullah dalam sebuah hadisnya:

“Sesungguhnya besarnya pahala sebanding dengan besarnya ujian. Bila Allah suka kepada suatu kaum maka mereka akan diuji. Jika mereka redha maka Allah redha dan bila dia marah maka Allah pun akan marah padanya.” (HR. Tirmidzi)

Jadi, antara bentuk ujian yang dihadapi para Nabi yang dirakamkan Allah dalam Al-Quran ialah perjalanan dakwah mereka. Firman Allah Ta’ala:

إِنَّ شَانِئَكَ هُوَ الْأَبْتَرُ
"Sesungguhnya orang-orang yang membenci kamu dialah yang terputus"[2]


Dalam suatu riwayat dikemukakan bahawa ketika Ka'bubnul Asyraf (tokoh Yahudi) datang ke Makkah, kaum Quraisy berkata kepadanya: "Tuan adalah pemimpin orang Madinah, bagaimana pendapat tuan tentang si pura-pura shabab yang diasingkan oleh kaumnya, yang mengangggap dirinya lebih mulia daripada kita padahal kita menyambut oramg-orang yang melaksanakan haji, pemberi minumnya serta penjaga Ka'bah?" Ka'ab berkata: "Kalian lebih mulia daripadanya." Maka turunlah ayat ini (QS 108:3) yang membantah ucapan mereka.[3]

Dalam riwayat lain dikemukakan bahawa ketika Nabi SAW diberi wahyu, kaum Quraisy berkata: "Terputus hubungan Muhammad dengan kita." Maka turunlah ayat ini (QS 108:3) sebagai bantahan atas ucapan mereka.[4]

            Melalui ayat dan maksud hadis di atas, cabaran yang dihadapi oleh Nabi Muhammad SAW sangat berat apabila terpaksa melalui saat-saat dibuang oleh orang sekelilingnya. Hakikatnya, bukan mudah untuk menyampaikan dakwah kepada orang-orang di sekeliling yang membenci kita. Dalam ayat yang lain pula Allah berfirman:

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعْيَ قَالَ يَا بُنَيَّ إِنِّي أَرَىٰ فِي الْمَنَامِ أَنِّي أَذْبَحُكَ فَانظُرْ مَاذَا تَرَىٰ ۚ قَالَ يَا أَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ ۖ سَتَجِدُنِي إِن شَاءَ اللَّهُ مِنَ الصَّابِرِينَ
Maka ketika anaknya itu sampai (ke peringkat umur yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama dengannya, Nabi Ibrahim berkata: "Wahai anak kesayanganku! Sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku akan menyembelihmu; maka fikirkanlah apa pendapatmu?". Anaknya menjawab: "Wahai ayah, jalankanlah apa yang diperintahkan kepadamu; Insya Allah, ayah akan mendapati daku dari orang-orang yang sabar".[5]

Selain itu, melalui satu kisah yang terkenal yakni peristiwa korban Nabi Ismail a.s juga Allah merakamkan kepada kita satu mesej yang sangat penting iaitu ujian. Allah ingin menguji sejauh mana keteguhan iman para kekasihnya. Ujian ini sangat berat kerana melibatkan nyawa.

Antara lain ayat al-Quran yang merujuk kepada ujian kepada para Nabi adalah seperti berikut.
Al-Baqarah: 87
Asy-Syu’ara: 14
Al-Baqarah: 91
Asy-Syu’ara: 27
Al-Baqarah: 217
Asy-Syu’ara: 111-117
Asy-Syu’ara: 141
Asy-Syu’ara: 153-160
At-Taubah: 40
An-Naml: 13
Ali-Imran: 184
An-Naml: 47
Sad: 34
Al-Qasas: 36
Yunus: 65
Al-Qasas: 48
Yunus: 71
Al-Ankabut: 24
Yunus: 76
Al-Ankabut: 29-30
Yunus: 78
Saba’: 34
Huud: 12
Saba’: 43
Huud: 27
Yasin: 14-18
Huud:32
Yasin: 30
Al-A’raf: 60-61
Huud:53-55
As-Saffat: 36
Huud: 62
As-Saffat: 97
Al-Isra’:47
Ghafir: 5
Al-Isra’:103
Az-Zukhruf: 30
Al-Kahf: 106
Asy-Syams: 14




Bersambung....
Baca Al-Ibtila' (Bahagian 1)


[2] Surah Al-Kauthar: 3
[3]Diriwayatkan oleh al-Bazazar dan yang lainnya dengan sanad shahih yang bersumber dari Ibnu Abbas.
                           
[4] Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah di dalam kitab al-Mushannif dan Ibnul Mundzir yang bersumber dari 'Ikrimah
[5] Surah As-Saffat: 102

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...